Make your own free website on Tripod.com

  


 Profil
 STAN
 Himasurya
 Arek Suroboyo

 Suplemen
 Artikel
 Info PTK
 Try Out STAN

 Kontak
 E-mail Kami
 Buku Tamu
 Member

 Search

powered by Freefind

lihat sitemap>>>


<< kembali ke depan


artikel
SISTEM DO, APAAN TUH?

Pernah denger kan kalo' STAN itu ngenal sistem DO, alias sistem yang bisa ngeluarin mahasiswa yang lagi "nimba" ilmu di sini. Tapi pernah kebayang nggak, gimana tuh sistem ini sebenernya diperlakuin sama lembaga ?

Sistem DO ini kabarnya sadis buat yang baru ndengernya. Tapi sebenernya ada alasan menurut lembaga, bahwa DO itu dibutuhin buat ngendaliin mahasiswa calon-calon PNS ini biar nggak "ngawur" waktu belajar di STAN. Maklum, biaya pendidikan kan dianggap nggak ada, sebab udah dibiayai rakyat -lewat pajak-.

Nah ... lalu kenapa seorang mahasiswa bisa kena DO ?

Ada banyak alasan, antara lain :

1. Terkena hukuman berat.
Artinya udah ngelanggar peraturan yang udah ditetapkan oleh lembaga.

2. Nilai IP (Indeks Prestasi) kurang dari2,00 pada semester satu dan pada Semester selanjutnya meraih IPK (Indeks Prestasi Kumulatif) kurang dari 2,60

3. Absensi (tingkat kehadiran) mahasiswa minimal 80%. Artinya, jika dalam satu semester ada 16 minggu, maka mahasiswa tersebut harus hadir minimal 15 minggu. Kurang dari itu ... berarti nggak boleh ikut ujian. Nggak ikut ujian sama dengan dapat nilai 0 (nol). It mean IP or IPK kamu nggak bakal nyampe' batas minimum. Artinya ke- DO juga.

4. Mendapat nilai E disemua mata kuliah, atau 2 (dua) nilai D pada MKDK, atau mendapat 1 (satu) nilai D pada MKU dan MKK.

5. Nyontek saat ujian. Artinya kalo' kalian ketahuan nyontek teman maupun jenis nyontek lainnya (ngerpek) termasuk membantu teman waktu ujian, itu sama saja bunuh diri. Hukumannya cuman satu, yaitu DO.

Nah ... itu aja. Trus balik ke masalah DO, ngerti nggak sih sebenernya kamu apa itu DO ?. Jangan-jangan udah nyampe' disini kamu malah belum ngeh sama arti DO itu sendiri.

DO tuh artinya dikeluarin dengan paksa. So .. kalo' kamu udah masuk STAN usahain nggak ke DO aja. Oke ?



sumber: Hanafi (http://forsimma.cjb.net)